Comfort Zone

Monday, March 24, 2008

Pernah gak baca teori ini:
"Orang yang sukses/berani/etc adalah orang yang berani meninggalkan comfort zonenya untuk titik2 (sesuaikan dengan konteks sukses/berani/etc itu tadi)"

Teori itu buat saya rasanya agak paradoks deh. Ceritanya gini nih, kebetulah aku udah pernah nyoba sih. Tapi mungkin ada yg salah dalam pelaksanaannya, soalnya rasanya it didn't make me better. Malah bikin bingung, resah, gelisah.. tak bisa makan, tak bisa tidur *mulai meracauuu*

Awalnya, saya meninggalkan comfort zone saya untuk keluar kerja buat jadi full time mom, krn baru punya anak. Idealnya kan ibunya yg memberi pendidikan pertama buat si anak, memberi landasan2 moral etc dan etc itu. Anak memang jadi prioritas utama saya.
Tapi, lama2 kok ada rasa jenuh, bosan, krn di rumah terus itu. Mau berkegiatan masih belom bisa krn selalu digangguin anak (apalagi sebelumnya kerjaan saya bener2 harus didepan komputer ga bisa disambil2 dan parahnya kadang2 harus sesuai mood juga).
Ini tak pelak jadi comfort zone juga buat saya, lha enak kan, dirumah sama anak seharian, ga usah stress ngurusin kerjaan, ga usah makan hati menghadapi boss yg "nyengiti", ga kecapekan waktu pulang kantor. Bener2 nyaman hehehe...

Nah lalu kembalilah ke teori diatas tadi. Kalau sudah keenakan gini, sepertinya sudah waktunya bergerak dari comfort zone itu tadi.. bekerja lagi? Kalau sudah begini rasanya jadi mbulet bukan? Kerja - rumah - kerja - rumah - dst.

Sebenernya sih jalan keluarnya ada dan itu termasuk cita2 saya, iya, mau kerja lagi, tapi kerja dari rumah, yg lebih ke wirausaha ketimbang jadi payrollmen (emang ada gitu, kerja gaji bulanan dari rumah? Ada lho.. contohnya saya dulu hehehe). Inspirasi sih banyak tapi belom ada keberanian nih buat memulai. Dasar Pengecut !! gitu maki2 hati saya. Tapi gimana yah... masih merasa comfortable nih ...

Heuuuhhh...

1 comments:

idegila said...

DUKUNG!! pasti bisa
jaman internet mah apa yg nga bisa