Banjir dan Piano

Tuesday, January 13, 2009

Minggu lalu, rumahku kebanjiran. Cukup parah, sampe seluruh ruangan dalam rumah tergenang air lebih dari mata kaki (kira2 7 cm lah). Panik? Sure ! hehehehe...

Setelah panik berlalu (karena pasrah melihat seluruh rumah sudah kayak tambak) dan hujan berhenti, mulai deh kuras2 rumah. Acara ini makan waktu 2 hari, krn yg ngerjain ya cuma 1-2 orang aja *bikin punggung mau patah*

Kelar kuras2, waktu lagi duduk2 di ruang keluarga (ssaahhh... kayak ada ruangannya aja hehehe... tempat nonton tv gituu) tiba2 ada bunyi cukup keras " Dhoeeeeeng"... seperti senar putus. Dan, memang betul itu senar putus. Bukan senar gitar, tapi senar piano. Sepertinya krn terendam air banjir, ada bagian dalam piano yg lunak2 itu jadi nyunyut (apa ya bhs indonesianya?) sehingga senarnya lepas. Hueeeeee....


Dirumah memang ada upright piano, yang boleh dikata terlantar, karena hampir ga pernah dipake (kecuali oleh zia, cuma buat digebruk2 doang) dan pianonya udah ga bisa bunyi dng baik. Memang dulu pernah diperbaiki tapi habis itu rusak lagi. Kayaknya krn digigit tikus mulu. Lama2 kita menyerah juga memperbaiki abis biayanya itu lho ga kuwat. Tapi aduuh, denger senar putus tadi rasanya kok hatiku sedih banget gitu.


Jangan salah sangka, aku sih bukan pemain piano handal terpercaya *ahahak*... malah aku ini, rasanya diantara sodara2ku, aku yg paling ga punya bakat musik. Blas bladhas, nul puthul. Bisanya cuma ngapalin thok. Sayang ya ga bisa kayak Nodame yg bisa memainkan kembali suatu lagu hanya dng mendengar sekali aja.


Kalo aku suka satu lagu, biasanya aku minta diajarin ama mbakku yg jago main piano tuts per tuts, fingering per fingering, bar per bar, sampe lagunya selese karena aku ga bisa baca partitur *ckckck.. sabar juga ya mbak pipi.. aku sayaaang deh*

Dan karena seringnya aku diajarin cuma waktu ketemu aja (fyi dulu waktu masih gadis *hekekekek* saya tidak tinggal serumah sama dia) terpaksa aku harus bertungkus lumus membaca partitur, jadi ada buku partitur tebal dng lagu cukup panjang didepanku, sementara ada buku piano utk anak2 disampingnya (utk cari tau, oooh ini mencetnya disini dst dst). Cara yg primitip ini lumayan berhasil lho. Paling nggak ada bbrp lagu klasik populer yg aku bisa mainkan sesuka hati. Tapi yah krn jarang main, jadi lupa2 inget sekarang kalo main.


Dan krn insiden senar putus itu, aku kok jadi pengen main piano lagi, walopun lagunya itu2 aja sih, krn I always feel quite happy when I played the piano.

Tapi jadi mikir juga, biaya perbaikannya itu, hoooooo.... *keluh*

6 comments:

Fifi said...

hiksss ... koq jadi ikutan nangis bacanya ...

love you too adik

*kangen*

Fifa said...

ihik ihik aku jadi ikut mbrebes mili lhooo...huaaaaa *ahh kayak acara termehek mehek*

andi said...

geret sofa balik ke ruang tamu, ambil pringles sama esteh .. nonton acara termehek mehek LIVE ..

ayooo bli kibor aja .. kesian ZA cuma main CASIO Karma nya itu .. uhuhuhu ...

Fenty Fahmi said...

ini arisan ya ... melok po'o, *ngerebut pringles dari tangan mas Andi* ....

Aduh piano yang di pojokan itu ya ? kalo udah kehilangan baru deh dikangenin, hehehehehehe

Fifa said...

udah seminggu ga nonton termehek2 ni

Fifi said...

baru juga sminggu ... aku jarang banget nonton ... sekalinya nonton yang suaminya suka nongkrong di Taman Lawang (jakarta) ... hihihi